Pencarian

Memuat...

Minggu, 24 Juni 2012

GAHARU


Siapkan Masa Depan, Tanam Gaharu

Gaharu merupakan istilah umum untuk menyebutkan beberapa jenis tanaman yang menghasilkan kelenjar resin berbau harum di dalam batang kayunya ketika terjadi infeksi mikro organisme dari luar. harga kayu yang mengandung resin ini mutu A - B berkisar Rp. 15.000.000 - Rp. 5.000.000 per kilogramnya. Hitungan kasarnya , dengan inokulasi yang tepat , pohon berusia 5 tahun yang di inokulasi biakan Fusarium , kemudian dipanen pada umur minimal 8 tahun , hitungan kasarnya per pohon bisa menghasilkan Rp. 5 - 10 juta per batang. Tanaman ini bisa ditanam di sela - sela tanaman keras lain , karena pada 2 tahun pertama sejak ditanam di lahan , Gaharu harus berada di bawah naungan. jika tanpa naungan , kemungkinan kematian bibit 30 - 60 %.
  Alternatif lain untuk menghasilkan investasi yang paling menguntungkan adalah dengan menerapkan pola tumpangsari Sengon / Paulownia + Aren Unggul + Gaharu.
Aren & gaharu membutuhkan tanaman peneduh di awal pertumbuhan mereka. Oleh karena itu , sengon / paulownia ditanam sebagai peneduh. Hasil yang didapatkan dalam 10 tahun pertama :
Sengon 250 batang, tebang 1 kali @ Rp. 550.000= Rp.137.500.000
Aren Unggul var. dalam 250 batang
Gaharu 250 batang,tebang 1 kali tahun ke 8 @ Rp.5.000.000 = Rp. 1.250.000.000.
  Pada tahun ke-15 akumulasi penghasilan adalah :
Sengon-habis
Aren Unggul 250 batang prod. 50% @ 30 liter @ Rp.2.000/lt per hari = Rp.13.687.500.000
Gaharu tebang kedua 400 batang @ Rp. 5.000.000 = Rp.2.000.000.000
Ditambah hasil tahun ke-5 & 8 = Rp.1.387.500.000
Total tahun ke-15 Rp. 17.075.000.000
  Gubal terbentuk karena rangsangan dari mikroba yang masuk ke jaringan tanaman, peneliti gaharu dari Universitas Bengkulu. Mikroba-berupa cendawan atau bakteri-masuk melalui luka. Luka bisa disebabkan karena pengeboran, penggergajian, bahan cabang patah, atau kulit terkelupas.
punya 5 pohon. Gara-gara Jasmi membakar sampah di dekat situ, kulit 2 tanaman terkelupas. Dalam posisi telanjang seperti itu diduga fusarium datang menyerang. Dua pohon berumur 5 tahun itu sekarang sudah bergubal. mencoba mengebor secara vertikal. Mata bor ¾ inci dibenamkan sedalam 1-3 m. Lalu minimal 10 botol inokulan fusarium bervolume 600 cc dikucurkan. Dari proses itu Habib mulai menuai gaharu.
Ketika mikroba masuk jaringan tanaman, ia dianggap sebagai benda asing. Makanya tanaman merespon dengan mengeluarkan penangkal. ahli gaharu dari Universitas Mataram menyebut zat imun itu fitoalexin. Bentuknya berupa resin beraroma yang diproduksi oleh alkaloid sel. Resin berwarna cokelat itu melindungi sel-sel tanaman dari serangan mikroba. 'Ia membentengi sel dari serangan mikroba,. Resin melokalisir kerusakan akibat serangan mikroba supaya luka tidak meluas ke jaringan lain. Deposit resin-pada jaringan hidup-yang terus menumpuk berujung pada terbentuknya gaharu.
Salah satu ciri yang dapat dijadikan indikator tajuk tanaman menguning dan rontok, pada batang atau cabang terjadi pembengkakan, pelekukan, atau penebalan. Namun, ketika mikroba terlalu perkasa, gubal urung terbentuk. Tanaman bisa mati-minimal batang busuk-karena kalah kuat melawan keganasan si penyusup. Jika respon tanaman terlalu kuat, gubal yang sempat terbentuk akan menghilang.
Penyebab harum
Kejadian itu lantaran, 'Respon setiap jenis tanaman terhadap infeksi mikroba berbeda-beda,' lanjut Mucharromah. Oleh karena itu mesti ada 'kecocokan' antara jenis tanaman penghasil gaharu dengan mikroba inokulannya. Yang dipercaya sebagai inokulan utama di alam adalah Fusarium sp., itu menunjukkan di paling top 'mengundang' gubal pada A. malaccensis.
Pada proses inokulasi buatan, 'Sukses-tidaknya pembentukan gaharu bisa diketahui sejak hari ke-5 pascainokulasi,' kata Ir Hartal MP, juga peneliti gaharu dari Universitas Bengkulu. Pada bagian yang terbentuk gaharu terlihat kayu berubah warna menjadi kecokelatan. Perkara terbentuknya aroma harum gaharu, itu karena resin yang dihasilkan oleh alkaloid sel berupa oleoresin dengan kandungan fitokimia sesquiterpene.









Gaharu
 
GAHARU sejenis kayu dengan berbagai bentuk dan warna yang khas, serta memiliki kandungan kadar damar wangi, berasal dari pohon atau bagian pohon penghasil gaharu yang tumbuh secara alami dan telah mati, sebagai akibat dari proses infeksi yang terjadi baik secara alami atau buatan pada pohon tersebut, dan pada umumnya terjadi pada pohon Aguilaria sp.
 Apa itu Gaharu ?
Gaharu adalah sejenis damar yang terbentuk secara semula jadi akibat daripada tindak balas pokok gaharu ke atas serangan fungus/bakteria (penyakit). Pokok yang diserang menyebarkan sejenis minyak berbau bagi melindungi bahagian yang cedera ( sama ada akar, batang, dahan dan sebagainya ) di mana minyak ini lama kelamaan akan menjadi keras ( damar ).   Bahan damar yang terhasil ini pula mengandungi bahan sari atau resapan damar yang wangi dan dikenali sebagai gaharu.

  Kegunaan Gaharu
Gaharu digunakan dalam pelbagai cara termasuk perubatan tradisional, artifek-artifek seni dan pati minyak. Gaharu dibakar untuk menghasilkan bau-bauan yang wangi sejak dahulu lagi oleh orang-orang
Cina, Arab, India dan Jepun yang mana ia banyak digunakan dalam perayaan-perayaan, adat dan keugamaan.
   Pati minyak yang di ekstrak daripada gaharu pula digunakan sebagai bahan campuran minyak wangi sebagai contoh, minyak ‘attar’, iaitu wangian berasaskan air yang mengandungi minyak ekstrak gaharu. Wangian tersebut digunakan secara meluas oleh orang Islam.
 Kini ekstrak gaharu juga digunakan dalam pembuatan sabun dan sampoo wangian serta penghalau serangga.
 Nilai GaharuDi pasaran tempatan teras gaharu dijual berdasarkan mutunya yang dibahagikan gred-gred tertentu iaitu di antara RM1000.00 hingga RM25,000.00/kg.
Pati minyak yang diekstrak juga dijual berdasarkan mutunya mengikut gred tertentu iaitu di antara RM350.00 – RM1200.00/pertola/ atau 12 ml.
 Ketulan kayu / wood chip gaharu dijual berdasarkan mutu mengikut gred dari RM4 – RM350/kg. Kesesuaian Kawasan Tanah
Spesis pokok gaharu merupakan tumbuhan malar hijau dan cepat tumbuh. Ianya sesuai ditanam dikebanyakkan jenis tanah kecuali tanak berpaya dan bertakung air. Pokok gaharu boleh ditanam di kawasan tanah rata dan berbukit.
 Sistem Penanaman
Tiga jenis sistem tanaman boleh diusahakan iaitu secara tanaman monokultur, tanaman campuran dengan spesis herba dan ubat-ubatan lain, serta tanaman integrasi dengan tumbuhan pertanian seperti getah, buah-buahan dan sayur-sayuran. Pola Tanaman boleh dibuat secara tanaman baris atau secara tanaman berkelompok
Penyediaan Tapak Tanaman
Tanah tersebut hendaklah terlebih dahulu dibersihkan daripada tumbuhan-tumbuhan renek, rumpai dan pokok-pokok musuh. Jarak tanaman hendaklah disesuaikan, dan begitu juga kedalaman lubang agar anak pokok gaharu dapat hidup subur.
 Kaedah Penanaman
Kerja-kerja penanaman disarankan mengikut kesesuain cuaca atau iklim sekitar. Penanaman yang betul menjamin tumbesaran anak pokok gaharu. Anda dinasihatkan merujuk kepada pakar.
Penjagaan Dan Rawatan Tanaman
Anak-anak pokok perlu dijaga dengan sempurna pada peringkat awal pertumbuhan. Rawatan susulan seperti pembersiahan sekeliling pokok tanaman daripada rumpai musuh, pembajaan yang sesuai dan pemangkasan pucuk anjur pelbagai cabang pokok perlu dilakukan.
Rawatan Inokulasi Penghasilan Gaharu
Secara semulajadi, pembentukan gaharu adalah disebabkan oleh berlakunya serangan penyakit akibat terluka cabang atau kerosakan batang pokok. Berdasarkan kepada mekanisme pembentukan gaharu secara semulajadi ini, maka penghasilan gaharu secara mekanikal boleh dilakukan mengikut kepada
Kaedah penanaman pokok gaharu terdapat berbagai cara. Secara prinsipnya kaedah penanman pokok gaharu sama juga kaedah penanaman pokk-pokok yang lain. Kaedah biasa ialah penanaman biasa dengan tiada integrasi dengan tanaman lain. Kaedah ini pula boleh dilaksanakan pda jarak 2m X 2m diantara pokok dan baris. Jika kaedah ini diamalkan jumlah pokok boleh ditanam dengan jumlah 1000 pokok bagi satu ekar. (1 Hektar =2.4711 ekar).
Kaedah lain ialah melalui kaedah integrasi dengan tanaman lain.
Anak benih pokok gaharu perlukan teduhan oleh itu menanam pokok gaharu secara integrasi adalah sesuai . Pokok-pokok seperti durian ,duku , rambuatan, getah boleh menjadi teduhan kepada pokok ini. Anak pokok gaharu akan mernbesar dengan cepat bersama pokok lain yang ditanam secara integrasi tadi. Apa yang perlu dilakukan ialah apabila pokok gaharu mula membesar , dahan-dahan pokok yang menghalang sinaran cahaya matahari kepada pokok gaharu perlu dibuang.
Selain daripada itu kos diperingkat awal penanaman tanaman kontang seperti sayur , jagung, nenas dan pelbagai tanaman kontang lain sesuai ditanam bersama pokok gaharu. Penanaman bersama pokok getah perlu pengawasan rapi kerana rimbunan daun getah kadangkala sukar bagi pokok gaharu mendapat cahaya . Begitu juga dengan pokok kelapa sawit.
  Penanaman secara tiga segi berkelompok ialah dengan cara menanam pokok dengan jarak antara pokok: 1.2 - 1.5m, dan jarak antara kelompok ialah 2 - 3m dan antara baris ialah: 2 - 4m. Cara ini akan mengurangkan kos dan masa semasa membuat proses Inokulasi nanti . Dimana kita hanya perlu membuat satu pelantar sahaja untuk membuat inokulasi tiga pokok sekali gus.
Pokok-pokok gaharu yang telah dibuat inokulasi nanti akan menjadi stress . Dengan itu ia akan mudah patah bila menerima tiupan angin yang kuat. Dengan tiga tiang sokongan ini ia akan menjadi lebih kuat dan tidak mudah tumbang. Kita juga boleh medirikan tiang penegak untuk satu kumpulan ikatan 3 pokok bagi mengukuh pokok.
Cara menanam pokok gaharu ialah dengan membuat i lubang: berukuran 40×40x40 cm. Campuran 50% tanah dan 50% sekam padi, pasir atau habuk kayu bagi melembutkan tanah sekiranya tanah tempat penanaman keras dan liat. Sekiranya tanah dalam keadaan subur baja peringkat awal mungkin tidak diperlukan. Tetapi sebaiknya dilapiskan dengan baja anak benih (NPK) yang boleh didapati dikedai.
.
Baja yang paling sesuai baja mikroorganik. Semasa menggali biarkan lapisan atas tanah diletak sabelah lubang. Kerja menggali mesti disiapkan satu bulan sabeium menanam. Najis lembu, tahi ayam atau burung walit (14% najis + 1%phosphate + tanah top soil) untuk menutup lubang. Jika mengguna NPK untuk baja asas guna kadar 25:58:17 dengan 5g. bagi satu lubang.Lubang perlu dimasukkan tanah berbaja 7-10 hari sabeium proses menanam. Tutupan lubang 2-3cm lebih tinggi dari tanah asal.
Bagi tanah hutan berpokok, jangan guna banyak baja kerana kadar protein yang tinggi akan menyebabkan pokok mudah sakit dan mati. Najis ayam baik tapi hanya dapat digunakan salepas pokok berusaha’. teknologi semasa.
   Rawatan penginokulasian penghasilan gaharu dijangka boleh dibuat setelah pokok gaharu berumur di antara 4 – 5 tahun ke atas.
 Proses inokulasi ialah proses menebuk dan masukkan sejenis bendalir / vaksin / bakteria penggalak risin ke dalam pokok gaharu yang telah matang.

 Penuaian / Penghasilan Gaharu
Penuaian dijangka dibuat setelah pokok tanaman diyakini telah mengandungi gaharu.
 Beberapa ujian secara klinikal akan dilakukan ke atas pokok.
 Penuaian dilakukan setelah umur pokok mencecah 6 – 7 tahun atau lebih 10 tahun. Semakin lama jangka masa penuaian akan memberi kesan kepada kualiti dan kuantiti penghasilan gaharu. Setiap pokok gaharu dianggarkan boleh mengeluarkan 5 – 20 kilogram gaharu
Selain dapat tumbuh di kawasan hutan, pohon gaharu juga dapat tumbuh di pekarangan. Sehingga warga memiliki banyak kesempatan untuk menanam pohon yang menghasilkan getah wangi itu. Banyaknya getah yang dihasilkan pohon Gaharu tergantung dari masa tanam dan panen pohon tersebut.
Usia tanam selama enam sampai delapan tahun, setiap batang pohon gaharu mampu menghasilkan sekitar dua kilogram getahnya. Harga getah gaharu saat ini mencapai Rp 5 juta hingga Rp 20 juta per kilogram atau tergantung dari jenis dan kualitas getahnya yang dihasilkan.Getah gaharu dengan kualitas rendah dan berwarna kuning, laku dijual sekitar Rp 5 juta per kilogram. Sedangkan getah kualitas baik dan berwarna hitam, di pasaran mencapai Rp 15 juta hingga Rp 20 juta per kilogram.Menurut seorang petani gaharu, Ahmad Yani, ia sudah merasakan keuntungan dari menanam pohon yang dulunya merupakan hasil hutan ikutan itu. “Saya memulai budi daya gaharu sejak tahun 2001. Saat ini sudah ada beberapa pohon yang bisa dipanen,” ujarnya. a mengatakan, tanaman gaharu miliknya sekarang sudah 50 batang pohon yang berumur sekitar dua hingga empat tahun berhasil dijual. Kesemuanya, dia jual seharga Rp 20 juta. Untuk menjual getah gaharu tidak terlalu sulit, karena kini banyak pembeli yang datang mencari.
Para pembeli itu ada yang datang dari Jakarta hingga dari luar negeri seperti Timur Tengah. Bibit pohon gaharu cukup mudah dicari. Satu batang bibit gaharu berharga Rp 50 ribu. Gaharu merupakan istilah umum untuk menyebutkan beberapa jenis tanaman yang menghasilkan kelenjar resin berbau harum di dalam batang kayunya ketika terjadi infeksi mikro organisme dari luar. harga kayu yang mengandung resin ini mutu A - B berkisar Rp. 15.000.000 - Rp. 5.000.000 per kilogramnya. Hitungan kasarnya , dengan inokulasi yang tepat , pohon berusia 5 tahun yang di inokulasi biakan Fusarium , kemudian dipanen pada umur minimal 8 tahun , hitungan kasarnya per pohon bisa menghasilkan Rp. 5 - 10 juta per batang. Tanaman ini bisa ditanam di sela - sela tanaman keras lain , karena pada 2 tahun pertama sejak ditanam di lahan , Gaharu harus berada di bawah naungan. jika tanpa naungan , kemungkinan kematianbit30-60%.saya
Alternatif lain untuk menghasilkan investasi yang paling menguntungkan adalah dengan menerapk
Hitungan bisnis di bawah ini diambil dari blog an pola tumpangsari Sengon / Paulownia + Aren Unggul.gaharu membutuhkan tanaman peneduh di awal pertumbuhan mereka. Oleh karena itu , sengon / paulownia ditanam sebagai peneduh. Hasil yang didapatkan dalam 10 tahun pertama :
Sengon 250 batang, tebang 1 kali @ Rp. 550.000= Rp.137.500.000
Arennggul var. dalam 250 batang
Gaharu 250 batang,tebang 1 kali tahun ke 8 @ Rp.5.000.000 = Rp. 1.250.000.000
 Pada tahun ke-15 akumulasi penghasilan adalah :
Sengon-habis
Aren Unggul 250 batang prod. 50% @ 30 liter @ Rp.2.000/lt per hari = Rp.13.687.500.000
Gaharu tebang kedua 400 batang @ Rp. 5.000.000 = Rp.2.000.000.000
Ditambah hasil tahun ke-5 & 8 = Rp.1.387.500.000
Total tahun ke-15 Rp. 17.075.000.000
Gubal terbentuk karena rangsangan dari mikroba yang masuk ke jaringan tanaman, Mikroba-berupa cendawan atau bakteri-masuk melalui luka. Luka bisa disebabkan karena pengeboran, penggergajian, bahan cabang patah, atau kulit terkelupas.
. Gara-gara Jasmi membakar sampah di dekat situ, kulit 2 tanaman terkelupas. Dalam posisi telanjang seperti itu diduga fusarium datang menyerang. Dua pohon berumur 5 tahun itu sekarang sudah bergubal. Abdulqodir Hadi Mustofa Habibullah di Jambi mencoba mengebor secara vertikal. Mata bor ¾ inci dibenamkan sedalam 1-3 m. Lalu minimal 10 botol inokulan fusarium bervolume 600 cc dikucurkan. Dari proses itu Habib mulai menuai gaharu.
Ketika mikroba masuk jaringan tanaman, ia dianggap sebagai benda asing. Makanya tanaman merespon dengan mengeluarkan penangkal. Bentuknya berupa resin beraroma yang diproduksi oleh alkaloid sel. Resin berwarna cokelat itu melindungi sel-sel tanaman dari serangan mikroba. 'Ia membentengi sel dari serangan mikroba,' kata Mucharromah. Resin melokalisir kerusakan akibat serangan mikroba supaya luka tidak meluas ke jaringan lain. Deposit resin-pada jaringan hidup-yang terus menumpuk berujung pada terbentuknya gaharu.
Salah satu ciri yang dapat dijadikan indikator tajuk tanaman menguning dan rontok, pada batang atau cabang terjadi pembengkakan, pelekukan, atau penebalan. Namun, ketika mikroba terlalu perkasa, gubal urung terbentuk. Tanaman bisa mati-minimal batang busuk-karena kalah kuat melawan keganasan si penyusup. Jika respon tanaman terlalu kuat, gubal yang sempat terbentuk akan menghilang.
Penyebab harum
Kejadian itu lantaran, 'Respon setiap jenis tanaman terhadap infeksi mikroba berbeda-beda,' lanjut Mucharromah. Oleh karena itu mesti ada 'kecocokan' antara jenis tanaman penghasil gaharu dengan mikroba inokulannya. Yang dipercaya sebagai inokulan utama di alam adalah Fusarium sp.
Penelitian doktor patologi tanaman dari Universitas Kentucky, Amerika Serikat, itu menunjukkan di Bengkulu F. cylindriscorpum dan F. oxysporum paling top 'mengundang' gubal pada A. malaccensis.
Pada proses inokulasi buatan, 'Sukses-tidaknya pembentukan gaharu bisa diketahui sejak hari ke-5 pascainokulasi,' kata Ir Hartal MP, juga peneliti gaharu dari Universitas Bengkulu. Pada bagian yang terbentuk gaharu terlihat kayu berubah warna menjadi kecokelatan. Perkara terbentuknya aroma harum gaharu, itu karena resin yang dihasilkan oleh alkaloid sel berupa oleoresin dengan kandungan fitokimia sesquiterpene.

 GAHARU NTBBenih gaharu 
GAHARU (Aquilaria moluccensis Oken ) GAHARU NTB
Teknologi rekayasa produksi gaharu, berikut isolat atau komposisi jamur pembentuk resin gaharu, yang ditemukan para peneliti dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam atau P3HKA harus segera dipatenkan pemerintah sebelum diklaim oleh negara lain. Pematenan temuan ini penting mengingat penerapannya di masyarakat sekitar hutan dapat meningkatkan kesejahteraan mereka karena gaharu memiliki nilai ekonomis tinggi.

“Saat ini Malaysia getol menguber teknologi rekayasa produksi gaharu temuan kami. Malaysia pernah mengirim direktur jenderal lingkungan dan pertanian ke P3HKA dan mereka meminta dapat mengadopsi temuan itu, tetapi kami tolak karena khawatir akan diklaim temuan mereka. Dibandingkan dengan penelitian India dan Thailand, menurut mereka, temuan dari Indonesia paling berhasil,” kata 12
Gubal atau bungkah yang dihasilkan jenis pohon gaharu (antara lain Aguilaria spp, Aotoxylon sypetallum, Grynops, dan Gonystylus) memiliki nilai ekonomis tinggi. Harga jualnya sangat bervariasi dalam 16 kelas, mulai dari yang paling murah, “Suloan”, senilai Rp 15.000 per kg hingga kelas “Super King” senilai Rp 26 juta per kg. Dengan menerapkan teknologi temuan P3HKA, satu batang pohon gaharu yang berusia 4-5 tahun setelah diinduksi isolat bisa menghasilkan 20 kg gubal gaharu dalam kurun waktu 1-3 tahun.
“Dari penelitian dalam kurun waktu lebih dari 20 tahun, ada 26 jenis pohon gaharu dan 24 isolat yang kami temukan dari 17 provinsi. Jumlah ini paling banyak di dunia karena di negara tropis lain, seperti Thailand, Malaysia, dan Vietnam, hanya memiliki sekitar 2-3 jenis pohon gaharu,” kata Erdy.
Nilai ekonomis yang tinggi menjadi magnet bagi petani untuk mengembangkan gaharu. Salah satunya yang dirintis 204 petani di Desa Maringin Jaya, Kecamatan Parindu, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Meski belum pernah menikmati secara langsung hasil budidaya gaharu yang mereka tanam sejak tahun 2004, mereka antusias menanam 143.000 pohon gaharu di areal seluas 143 hektar.
“Penanaman gaharu dilakukan petani dengan metode tumpangsari di kebun karetnya,” kata M Nuh, juru penyuluh kehutanan Kabupaten Sanggau.Untuk konservasi lingkungan yang mendatangkan nilai lebih, Kepala Dinas Kehutanan Kalimantan Barat Agus Aman berencana mendistribusikan bibit gaharu ke petani di Kalbar. Ketua P3HKA Anwar mengatakan, pengembangan gaharu sebagai salah satu hasil hutan non-kayu perlu memerhatikan aspek pemasarannya sehingga benar-benar menguntungkan petani.Saat ini gaharu biasa dipakai untuk minyak wangi atau pengharum ruangan. Di sejumlah tempat spa, minyak gaharu juga dipakai untuk melulur tubuh. Sebagian kalangan juga memanfaatkan gaharu untuk mengobati penyakit,kuning atau hepatitis. Adapun harga gaharu berkisar Rp 1 juta-Rp 3 juta per kilogram, tergantung dari kualitasnya. (why/kmps)
Biji Benih Gaharu Sedia Untuk DiJual ( Tempahan Sudah DiTutup)




Biji Benih Gaharu F3 jenis A. Malacensis dan A. Filaria asal Indonesia panen/tuai bulan
 




Gapoktan Petani Karet Alam –/(GAPOKTAN PETANI Karet Rakyat)
Dusun Kampung Tua II, RT 004/RW 01 Desa Way Dente , Kecamatan Dente Teladas,
Kabupaten Tulang Bawang, Propinsi Lampung  (34596) .
Tlp : +6285286654782 ,
Email/Facebook: mahfudkaretalam@gmail.com


 






ini gambar pohon dan kayu gaharu
(Product Photo)

kayu gaharu asli dari hutan 100 %

i' am sell wild kayu gaharu / agarwood / oud chips from grade : c - AB - A from jungle & beside that we distilling pure high quality agarwood oil, raw material for make agarwood oil & agarwood powder.

Origin:
Indonesia
Price:
as by class grade
Payment Method:
Telegraphic Transfer (T/T), Cashier Order
Quantity:
limited
Pack. & Delivery:
plastik atau kotak kardus

Kayu Gaharu Limbah Penyulingan

Waste wood that we offer is from our refining wood waste.
To purchase 1 kg up Rp. 10, 000 / kg
To purchase 100 kg up Rp. 9, 000 / kg
To purchase 500 kg up Rp. 8, 000 / kg
To purchase 1 ton up Rp. 7, 000 / kg
To purchase 10 tons up Rp. 6, 000 / kg
To purchase 25 tons Rp. 5, 000 / kg
* The price does not include postage

Origin:
Indonesia
Price:
Rp. 10.000/kg (+onkir)
Payment Method:
Telegraphic Transfer (T/T)
Quantity:
25 ton/bulan
Pack. & Delivery:
Plastik 1 kg/25kg

Memproses kayu karas untuk dijadikan minyak gaharu.


Persoalan yang baru bagi sesetengah orang. Pada tahun 2000 dalam perjalanan dari Terengganu ke Tangkak Johor, kereta mengalami masalah. Di kawasan Pekan saya melewati perkampungan pendatang dari Kampuchea. Saya berhenti untuk mendapatkan bantuan. Menyusuri beberapa buah rumah ke tepi sungai. Disana terdapat sebuah bangsal lengkap dengan peralatan untuk memproses kayu bagi menghasilkan minyak gaharu.
Saya sempat bertanya kepada pemilik perusahaan tersebut tentang harga minyak yang dihasilkannya. Katanya mencecah RM1000.00 satu tola. Mahalnya tetapi ia bergantung kepada kualiti.Minyak ini dihantar ke Timur Tengah untuk dijadikan minyak wangi. Menurut pemilik perusahaan tersebut beliau mendapat bekalan kayu untuk di masak dari orang asli. Kayu yang dimaksudkan ialah kayu candan atau cendana atau kayu.
Katanya lagi orang asli hanya menjual bahagian kayu yang tidak menjadi teras.
Itu cerita sembilan tahun yang lalu. Ketika itu saya belum terlibat dalam industri gaharu dan bertemu dengan perusahaan memproses kayu gaharu ini secara kebetulan, hari ini setelah terlibat dalam industri ini baru saya faham tentang industri yang sangat berpotensi ini.
Jumaat 21 Ogos 2009 saya bersama En. Mohd Zabri dan seorang rakan melawat kilang memproses gaharu di Selangor. Kedatangan kami disambut oleh Mr Kumaran pengurus kilang tersebut. Kilang ini jauh lebih moden berbanding dengan apa yang saya lihat di Pekan dahulu. Menggunakan teknologi moden, ia menghasilkan berbagai jenis minyak gaharu.
Menceritakan kaedah memproses kayu gaharu. Mr Kumaran menjelaskan, pertamanya kayu karas dari hutan atau ladang dikeringkan terlebih dahulu. Kuyu-kayu ini dipotong kecil dengan saiz 4″ hingga 6″ . Kemudian ia akan dipotong lagi kecil-kecil untuk mengasingkan grednya. Kerja ini dilakukan secara manual. Kebanyakan pekerja kaum wanita. Terbahagi kepada 3 kategori kayu ia itu hitam, choklat dan putih akan diasingkan kerana ia menghasilkan kualiti minyak yang berbeza.
Untuk makluman semua bahagian daripada pokok karas boleh di proses untuk dijadikan minyak. Kayu karas adalah kayu yang sangat berharga. Dari akar hingga ke daun ada nilai komersialnya. Sebelum pokok matang untuk dibuat inokulasi Semasa penjagaan pokok untuk penghasilan dan pertumbuhan terbaik ia akan dibuat pruning terlebih dahulu. Ketika ini ranting dan daun telah boleh dijual. Ranting boleh diproses untuk dijadikan minyak. Daun boleh diproses untuk dibuat teh karas atau minuman kesihatan. Daun juga boleh diproses untuk dijadikan minyak bagi tujuan pharmasetika. Pendek kata semua bahagian daripada pokok karas ini ada nilai komersial.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar